Tuesday, June 24, 2008

Game Boy

Demen sama mainan gameboy yang pernah dipinjem dari seorang Koko dalam perjalanan pulang ke Jakarta sama Mak Gwat, kalo inget Isaac pasti minta beli'in terus.

"Beli'in mainan yang gini-gini itu lho," kata Isaac sambil menggerak-gerakkan tangannya seperti lagi main gameboy.

Hari Sabtu kemarin, Mami bersama Isaac, Grace dan Mbak Fitri ke Mangga Dua, mau beli baju buat Isaac, soalnya udah kecil-kecil. Baju buat di rumah. Terakhir beli yang lusinan itu ketika Isaac berumur 1,5 tahun. Sekarang udah 3,5 tahun lebih, ya pasti lengannya udah kekecilan. Jadi sekarang beli lagi nih, selusin lagi. Biasa .. ntar bajunya kan berpencar, ada yang ditinggal di Wiradesa, di kantornya Mami, sama di apartemen hehehe .. Ke mana-mana menabur baju.

Grace juga dapet 3 pasang piyama lengan panjang, buat kalo pas nginep di Bandung.

Mumpung ke Mangga Dua, sekalian ke Mall Mangga Dua deh, di sana kan ada pusat-pusat penjualan game. Trus Mami cari gameboy buat Isaac. Ternyata yang namanya gameboy itu harganya mahal banget. Paling murah Rp 650.000. Duh!! Untung ada penjual yang baik hati menyarankan untuk beli duplikatnya aja, harganya Rp 350.000. Namanya GB Station. Soalnya anak sekecil Isaac juga belum bisa main dengan hati-hati, takutnya dibanting atau gimana.

Akhirnya, beli satu deh GB Stationnya, dapet kasetnya berisi 99 permainan satu. Sebenernya persis kayak Nintendo sih, cuma bedanya ini bisa dibawa-bawa.
Isaac sih milihnya yang gameboy beneran. "Yang besar aja, Mami," katanya. hihihi .. Tapi dia enjoy juga dengan GB Stationnya. Walaupun kalau game over dia ngamuk-ngamuk. hihihi .. Emang susah sih, Mami yang udah gede aja kesulitan, padahal waktu kecil Mami udah sering main Nintendo. heheh ..

Friday, June 20, 2008

grace gak mau mandi, isaac bobo sendiri

Pulang dari kantornya Mami kemarin, Grace sama Isaac pergi ke Makro bareng sama Mas Ika dan Mbak Fitri. Mau beli beras buat kantor dan rumah ni ceritanya. Pulang belanja, Grace tidur, sampe agak malem baru bangun.

Karna Isaac lagi asik sama komputernya, Grace ogah diajak mandi, pingin ikut main komputer juga. Tapi Isaac megangin mousenya terus, sampe tarik-tarikan dan lepas colokan USBnya. Kata Isaac, "Gracenya mandi dulu dong, kalo engga mau mandi, engga aku pinjemin." Gaya banget nih koko satu ini.
Tapi Grace gak mau mandi. Jadi Isaac pegangin terus mousenya.

Bosen engga bisa dapetin mouse, akhirnya Grace keluar dari kamar dan akhirnya berhasil diajak mandi sama Mbak Fitri.

Malemnya, dini hari ini, Mami terbangun pukul 2 pagi. Koq gak ada Isaac ya di kasurnya Mami? Padahal tadi bobonya sama-sama. Ternyata Isaac pindah ke kamarnya sendiri. Bobo sendirian!!! Weee .. udah mau jadi anak besar? Akhirnya Mami lanjut tidur lagi deh setelah nyalain AC di kamar Isaac dan kamar Mami.

Pas subuh, Isaac pindah lagi ke kamarnya Mami. hihihi .. Apa sih maksudnya?

Paginya Mami tanya sama Isaac, "Saac, koq tadi malam Isaac bobo sendirian di kamarnya Isaac? Kenapa gak bobo di sini?"
"Di sini gak dingin," katanya.
Ooo .. walah .. Mami emang lupa nyalain AC sih, mungkin bikin Isaac jadi gerah kali ya. hihihi .. Pas udah kedinginan di kamarnya dia, pindah lagi deh hehehe ..

Saturday, June 07, 2008

isaac sayang sama grace

Entah gimana, Isaac nemuin permen POLOnya Mbak Fitri di mobil. Langsung deh dipegangin terus sama dia. Maunya diabisin, tapi Isaac masih batuk, selain itu kasihan don Mbak Fitri, udah keluar uang buat beli permen, koq permennya mau diabisin Isaac sama Grace. Mbak Fitri kan gak berani protes.

Akhirnya permennya diambil sama Mami, trus diumpetin lagi. Isaac minta dibeli'in permen yang sama. Kebetulan memang hari ini mau ke Carrefour belanja buat keperluan karyawan di ruko. Akhirnya, sekalian beli permen POLO buat Isaac sama Grace.

Abis belanja, Isaac ketiduran, Grace juga. Bangun tidur mereka lupa sama permennya. Jadi, permennya diumpetin aja dulu. Trus, malemnya, Isaac inget lagi sama permennya. "Aku mau permen, Mami."
"Mandi aja gak mau koq mau minta permen," kata Mami.
Akhirnya Isaac mau mandi. Abis mandi, dia langsung nagih permennya. Mami bilang sama Mbak Fitri, "Dikasih lima biji aja, jangan semua."
"Lima itu berapa?" tanya Isaac.
"Lima itu segini," jawab Mami sambil menunjukkan kelima jarinya.
"Mbak, aku mau lima permennya," kata Isaac.
"Lima, Saac? Empat aja pok?" tanya Mbak Fitri
"Engga mau, maunya lima," kata Isaac
"Banyak mana sih empat sama lima?" tanya Mbak Fitri ngetes Isaac.
"Banyak lima," kata Isaac.
Ya wes, lima. Tapi masih ditawar lagi sama Mbak Fitri, "Empat aja ya, Saac."
"Iya, aku mau empat aja," jawab Isaac.

"Satu .. dua .. tiga .. empat," Mbak Fitri ngitung sambil naruh permennya di tangan Isaac. "Bilangnya apa, Saac?"
"Ma kasih, Mbak. Wow!! Empat!" seru Isaac.
Sambil makan permennya, dia ngitung berapa yang udah dimakan. Setelah makan dua permen, dia bilang, "Yang ini buat Grace ya," sambil menunjukkan sisa permennya ke Mami.
Hehehe ..

Tapi Isaac tetap berusaha membangunkan Grace, untuk ngasih permen, tapi Gracenya gak mau bangun.
"Ga usah, Saac, Gracenya masih bobo koq, dimakan Isaac aja semua," kata Mami.
Akhirnya permennya dimakan Isaac semua.

Beberapa jam kemudian, ketika Grace bangun, lalu mandi, lalu minta makan, Isaac juga mau makan lagi. Kalo Isaac sih kayak bule, doyannya roti. Di rumah suka bikin roti dilapis mentega, trus ditaburi meses atau makan roti isi. Nah, kalo udah ada meses, Grace juga jadi suka nih. Kalo Grace suka gadoin mesesnya. Jadi Mbak Fitri takutnya kalo liat Isaac makan roti meses, nanti Gracenya minta juga, padahal Grace lagi makan nasi dan roti tawarnya juga tinggal selapis aja.

"Kalo kamu makan ini nanti Gracenya liat, Saac, nanti minta lho," kata Mbak Fitri.
"Gracenya ya juga dikasih dong Mbak, ini yang satu buat Grace" kata Isaac (ternyata roti selapis itu udah dibagi dua lagi. Hihihi .. "Ni Grace, ini buat kamu nih, aku taruh di sini (piring makannya Grace) ya, makannya sama nasi ya, nasinya juga harus dihabisin," kata Isaac sok nasehatin adeknya.

Geli deh ngeliatnya, biasanya anak-anak kecil egois sama adik/kakak mereka, tapi Isaac baik hati banget sama Grace. Main juga ngajakin Grace. Yeah bagus lah, semoga kalo ada adik satu lagi, bertiga tetep kompak selalu.

O, iya, hari ini Isaac nyoba ikut trial kelas piano, tapi awalnya aja dia seneng. Banyak faktor sih, kelasnya terlalu pagi, pukul 9, Isaac bangunnya harus dibangunin dulu, belum sempet makan kenyang, udah gitu, 1 jam mungkin di luar kemampuan Isaac untuk menunggu waktunya makan alias terlalu lama hehehe .. Akhirnya yang ada, Isaac malah duduk asal-asalan, gak mau liatin gurunya, main sendiri, dan tidur-tiduran di kursi. Malah Grace yang asik merhatiin gurunya ngajarin nyanyi dan bunyi'in organ. Kebetulan Grace juga lagi demen nyanyi dan terpaksa diajak sama Mami nemenin Isaac trial kelas piano karna Mbak Fitri belum selesai beresin rumah. Klop deh. Cuma sayangnya, Grace masih terlalu kecil aja.

Jadi pikir-pikir lagi untuk lanjut ..

Wednesday, June 04, 2008

maunya duduk begini

Kalau naik mobil, Isaac maunya duduknya gini. Bahaya kalo Mas Leman ngerem mendadak. Selain itu, yang duduk di sebelah supir juga gak nyaman duduknya karena kakinya Isaac nyelip di punggung, jadi gak bisa nyender dengan enak.

Gitu tuh, makanya Isaac diusulin untuk didaftarin di tempat sirkus aja sama Mak Gwat. Soalnya gak bisa diem. Ada-ada aja tindakannya yang aneh-aneh dan berbahaya. Tapi .. semua anak kecil kan emang selalu ingin nyobain kayak gitu. Mami Lea dulu juga gitu :D. Nurun kali ya?

Monday, June 02, 2008

rahasianya isaac?

Biasanya, Isaac paling ogah sama Ntje Romi dan Kopo Sian. Sama Ntje Romi sebel karena suka melarang, gak boleh begini gak boleh begitu. Udah gitu, badannya Ntje Romi gede banget dan kulitnya gelap. Jadi kesan pertama memang menakutkan hehehe ..

Trus kalo Kopo Sian, suka nyium-nyium dan ngegodain Isaac. Isaac jadi gak demen. Isaac sukanya sama I’ie Ellen.

Tapi hari ini, setelah diajakin main bola sama Ntje Romi, Isaac jadi temenan sama Ntje Romi hehehe .. Trus abis mandi keringat gara-gara main bola, Isaac main di kamarnya Emak Gemuk sama Kopo Sian. Main kelereng. Abis tu, heran deh, Isaac tiba-tiba lengket banget sama Kopo Sian. Mau pulang ke apartemen sama Mami aja, maunya ngajak Kopo Sian. Koponya harus ikut ke apartemen, main sama Isaac lagi. Sampe ditarik-tarik ntu Kopo, susah ngelepasinnya.

Akhirnya Kopo Sian ikut ke apartemen sebentar, trus dijemput lagi sama Mas Ika. Trus balik lagi ke ruko dengan diam-diam. Mau disuruh nginep di apartemen, besok pagi-pagi mau pulang ke Wiradesa sama U’u Yosi, jadi gak bisa nginep.

Ternyata gitu ya caranya deketin Isaac. Kalo udah main bareng, jadi nempel deh dia sama temen mainnya.

Ketauan deh rahasianya ..

mulai males sekolah?

Grace mulai ogah sekolah. Engga tau kenapa, padahal dia keliatannya suka dengan apa yang dia pelajari di sekolah, tapi sekarang, tiap pagi ogah sekolah, ogah pake seragam. Yang jadi orang tua, harus cari berbagai macam cara dan alasan untuk ngebujuk Grace supaya mau pake seragam.

Pagi ini Grace maunya berenang aja, gak mau sekolah. Akhirnya ya oke lah, berenang, tapi pake baju ya. Akhirnya dia mau pake baju seragam. Walaupun awalnya udah protes, “Aku mau berenang.” Koq dipakein seragam.

Trus turun lift, bukan ke lantai 1 tempat kolam renangnya, tapi langsung ke lantai G, trus keluar naik mobil. Masih belum protes nih.

Sampe di depan sekolahnya, Grace baru inget lagi kalo mau berenang, bukan mau sekolah. “Aku mau berenang, yang ada kokonya,” gitu kata Grace.

“Iya, kan Kokonya dijemput dulu di sekolahan, trus renang sama-sama,” bujuk Mami. Padahal koko yang mana juga engga tau tuh Si Mami :D

Akhirnya Grace mau turun juga dari mobil walaupun dengan isak tangis, mau da .. da .. juga.

Isaac ngeliat itu, bilang ke Mami, “Grace itu gak mau sekolah.” Seolah-olah protes, Grace gak mau sekolah koq disuruh turun di sekolah?

Pembela adik nih ye.